1. Nama, kelahiran dan permulaan dalam menuntut ilmu

Beliau adalah al-Imām asy-Syaikh ‘Abdurrahmān bin Hasan bin Muhammad bin ‘AbdulWahhāb.
Dilahirkan pada tahun 1193H di kota Dir’iyyah.

Dir’iyyah pada masa ini bukan hanya sebagai ibukota kekuasaan aalu Su’ūd, tetapi juga sudah menjelma menjadi pusat ilmu, tempat dimana para ulama salaf berkumpul dan semaraknya dakwah tawhid.
Maka ‘Abdurrahmān kecil tumbuh dalam keadaan yang sangat mendukung tersebut.
Setelah ayahnya terbunuh secara syahid 1, beliau diasuh dan mendapatkan perhatian dari kakeknya yaitu asy-Syaikh Muhammad ibn ‘AbdulWahhāb.

Beliau hafal Qur’an saat beliau baru mumayyiz. Dan beliau juga tumbuh di tengah pelajaran-pelajaran ilmiah.
‘Abdurrahmān kecil menghadiri langsung pelajaran syaikh Muhammad bin ‘AbdilWahhāb, termasuk kitab:
– Kitāb at-Tawhīd, dari awal sampai Bab Sihir
– Shahīh al-Bukharī
– Tafsīr ibn Katsīr
– Muntaqā al-Ahkām

Setelah syaikh Muhammad wafat, saat itu umur ‘Abdurrahmān sekitar 13 tahun, maka pamannya beliau lah, asy-Syaikh ‘Abdullāh bin Muhammad, yang kemudian mengambil alih atas pendidikan ‘Abdurrahmān kecil.
‘Abdurrahmān juga belajar kepada asy-Syaikh Hamd bin Nāshir al-Mu’ammar dan ulama lainnya pada saat itu.

Beberapa kitab beserta guru yang mengajarkan beliau pada saat di Najd:
– Mukhtashar Syarh al-Muqni’ pada majlisnya asy-Syaikh Hamd bin Nāshir al-Mu’ammar
– Pelajaran sirah pada majlisnya asy-Syaikh ‘Abdullaah bin Fadhil
– Syarhul Jazariyyah-nya syaikhul Islām Zakariyyā al-Ansharī pada majlisnya asy-Syaikh Ahmad bin Hasan
– al-Fākihi ‘ala al-Mutammimah (nahw), pada majlisnya asy-Syaikh Husayn ibn Ghannām

Beliau tekun menuntut ilmu sampai beliau berhasil meraih ilmu dalam kadar yang tidak bisa diraih orang seumuran beliau.

Maka jadilah beliau seorang ‘ulama dengan ‘umur yang masih muda.

2. Mengajar dan menjadi Qadhi/Hakim

Maka pada umur yang masih muda, mulai lah berdatangan orang-orang untuk belajar kepada asy-Syaikh ‘Abdurrahmān bin Hasan.
Beliau mengajarkan kepada khalayak masalah tawhid, tafsir, hadits, fikih dan juga yang lain.
Mulailah keadaan beliau yang luar biasa keilmuannya diketahui orang banyak, termasuk al-Amīr al-Imām Su’ūd bin ‘AbdilAzīz, hingga akhirnya asy-Syaikh ‘Abdurrahmān ditunjuk menjadi hakim di Dir’iyyah.

Dengan penuh hikmah, asy-Syaikh ‘Abdurrahmān menjadi hakim dan berusaha memutuskan perkara dengan berdasarkan ilmu dan keadilan, sampai masyarakat pun makin mencintai beliau rahimahullāh.

3. Jihad dan rihlah ke Mesir

Beliau, sebagaimana yg dikenal dari keluarga beliau, adalah orang yang pemberani.
Ketika pasukan Ibrāhīm Pāsyā mulai berdatangan untuk meratakan da’wah salafiyyah, beliau ikut berjihad dibawah komando al-Imām ‘Abdullāh bin Su’ūd.
Bahkan ketika Dir’iyyah telah dikepung, beliau masih terus bertahan sampai Dir’iyyah akhirnya jatuh ke tangan Turki Utsmani pada tahun 1233H 2 .
Dan Ibrāhīm Pāsyā memerintahkan bahwa seluruh keluarga ālusy-Syaikh (keturunan syaikh Muhammad) harus diungsikan ke Mesir.

Maka pindahlah beliau, bersama istri beliau dan juga anak beliau ‘Abdul-Lathīf yang sudah mencapai usia tamyīz.

Di Mesir, asy-Syaikh ‘Abdurrahmān menimba ilmu al-Qur’an, fiqih dan hadits dari ulama al-Azhar maupun selainnya.
Beberapa kitab yang beliau pelajari di Mesir:
– Shahih al-Bukhārī dan Muslim (dan beliau mendapatkan ijazah/sanad)
– Syarh Jam’il Jawāmi’ nya al-Mahallī
– Syarhul Jazariyyah-nya syaikhul Islām Zakariyyā al-Ansharī (walaupun pernah mempelajari di Najd, beliau tetap mempelajari sekali lagi).
– Al-Kāfi (dalam ilmu ‘arudh)
– As-sullām

Beliau rahimahullāh menetap di Mesir selama 8 tahun.

Dan pada tahun 1241H, al-Imām Turki ibn ‘Abdillāh berhasil merebut kembali negeri Najd dan sekitarnya.
Dan dikirimlah surat kepada asy-Syaikh ‘Abdurrahmān untuk kembali menuju kota Riyadh yang sekarang telah dijadikan sebagai ibukota.

 4. Kembali ke Riyadh

Semua kaum Muslimin masyarakat Najd gembira dengan kepulangan salah satu ulama mereka.
Begitu juga dengan diri asy-Syaikh sendiri. Kembali melihat kampungnya serta kerabat-kerabatnya.
Maka dijadikanlah asy-Syaikh ‘Abdurrahmān sebagai kepala ulama negeri tersebut.
Dan beliau menjadi mufti dan sandaran dalam bertanya persoalan agama bagi masyarakat Najd dan sekitarnya.

Semenjak itu, mulailah apa yang telah hancur berupa pusat ilmu di kota Dir’iyyah dibangun kembali di kota Riyadh.
Asy-Syaikh ‘Abdurrahmān dan ulama yang lain mulai mengadakan majlis ilmu, menulis karya-karya, dan menda’wahkan manusia.
Sampai Riyadh menjelma sebagai pusat da’wah salafiyyah, yang selalu berusaha untuk memurnikan tawhid dan memberantas kesyirikan.

5. Karya tulis dan murid

Adapun karya tulis beliau yang paling terkenal:
– Fath al-Majīd Syarh Kitaab at-Tawhid
– Qurratu a’yun al-Muwahhidīn
– Ar-Radd ‘ala ‘Utsmān ibn Manshūr
– Ar-Radd ‘ala Dāud ibn Jirjīs

Yang paling masyhur dari sekian banyak murid beliau adalah:
– Anak beliau sendiri ‘AbdulLathif 3
– Asy-Syaikh Hamd bin ‘Atiq

6. Wafat Beliau

Beliau wafat pada 1285H dan disemayamkan di pekuburan ‘Ud di Riyadh.
Dengan meninggalnya beliau, maka menangislah seluruh penduduk Najd.
Rahimahullaah.

Sumber:
Masyāhīr ‘Ulamā Najd, asy-Syaikh ‘Abdurrahmān ibn ‘Abdul-Lathīf ālusy-Syaikh
‘Ulamā Najd, asy-Syaikh ‘Abdullāh ibn ‘Abdurrahmān ālu-Bassām
As-Suhb al-Wābilah 4, asy-Syaikh ‘Abdullah ibn Muhammad an-Najdī dengan tahqiq asy-Syaikh Bakr Abu Zayd

Catatan Kaki:

  1. Penulis belum menemukan tempat, nama peperangan, maupun bagaimana terbunuhnya ayah beliau rahimahullāh
  2. Pada tahun ini pula lah pasukan Ibrāhīm Pāsyā berhasil membunuh sepupu asy-Syaikh ‘Abdurrahmān, yaitu asy-Syaikh Sulaymān ibn ‘Abdillāh ālusy-Syaikh, pengarang Taisīr al-Azīz al-Hamīd Syarh Kitāb at-Tawhīd yang merupakan asal dari karya monumental asy-Syaikh ‘Abdurrahmān yaitu Fath al-Majīd.
  3. Anak beliau juga menulis bantahan atas musuh da’wah Ulama Najd berjudul Minhāj at-Ta’sīs, sehingga, baik anak maupun ayah, keduanya mempunyai bantahan atas kesesatan aqidah Dāud ibn Jirjīs; kesesatan yang terbesar “Pelaku kesyirikan akbar maka labelnya masih Muslim sampai pelakunya dijelaskan dan difahamkan”. Jelas, barangsiapa yang menyandarkan aqidah demikian kepada Ulama Najd merupakan suatu kekeliruan.
  4. Dalam tahqiq-nya, asy-Syaikh Bakr Abu Zayd menjelaskan bahwa penulis As-Suhb al-Wābilah sengaja tidak memasukan biografi asy-Syaikh ‘Abdurrahmān dikarenakan kritikan asy-Syaikh ‘Abdurrahmān terhadapnya. Asy-Syaikh Bakr menambahkan secara singkat biografi asy-Syaikh ‘Abdurrahmān dalam tahqiq-nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *